Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi  




Minggu 16 Desember 2018

04:01 WIB

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi
@prfmnews

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi
PRFMNewsChannel

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi
Minggu 28 Januari 2018, 17:25 WIB

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi
 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi




 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

Redaksi Oleh : Desy Viani
Foto Oleh : NASA

BANDUNG, (PRFM) - Fenomena langka Super Blue Blood Moon pada 31 Januari 2018, dapat dijadikan alat ukur untuk mengetahui kualitas atmosfer bumi. Caranya dengan melihat kepekatan warna pada saat puncak gerhana.


Demikian disampaikan Dosen Astronom Institut Teknologi Bandung (ITB) sekaligus Staf Bosscha Bandung, Evan Irawan Akbar saat on air di PRFM, Minggu (28/1/2018).


"Ketika puncak gerhana, bulan akan berubah warna menjadi merah. Tingkat warna merah ini akan mengindikasikan seberapa bagus kualitas udara dan atmosfer kita," paparnya.


Lebih lanjut Evan menjelaskan, jika warna merah tersebut lebih cerah berarti kondisi udara dan atmosfernya baik. Sementara jika warna merahnya lebih pekat atau gelap, artinya kualitas udara dan atmosfernya buruk.


"Kalau cerah berarti atmosfer baik, artinya debu dan aerosolnya sedikit, tapi kalau gelap berarti debu dan aerosolnya banyak," tambah Evan.


Ia menuturkan, warna merah pada gerhana bulan total muncul karena adanya cahaya matahari yang melewati atmosfer bumi.


"Saat gerhana, bulan terhalangi bayangan bumi. Sedikit cahaya matahari ini dibiaskan oleh atmosfer bumi ke arah bulan, sehingga bulan tampak berwarna merah," tuturnya.



 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

 

BERITA TERKAIT


 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi
 

BERITA PILIHAN


 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

 

BERITA LAINNYA

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

DPRD Dukung Seluruh Wilayah Jabar Terkoneksi Tol
Sabtu 15 Desember 2018


Uu Harap Pemuda Peduli Bencana Jadi Perekat Bangsa
Sabtu 15 Desember 2018  Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi Herman Suherman Jadi Plt Bupati Cianjur, Supendi Plt Bupati Indramayu
Sabtu 15 Desember 2018  Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi Bandung Tiru Kota Semarang Soal Pencegahan HIV/AIDS
Sabtu 15 Desember 2018  Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi Soal Putusan MK, Menag: Adil dan Tidak Perlu Beda Batas Usia Nikah
Jumat 14 Desember 2018  Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi Pangdam III/Siliwangi Sebut Program Citarum Harum Harus Terus Dilanjutkan
Jumat 14 Desember 2018  Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi Kemendagri Cabut Aturan Soal Penggunaan Pakaian Dinas
Jumat 14 Desember 2018  Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

 

 

BERITA TERKAIT

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi  Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi
Minggu 28 Januari 2018, 17:25 WIB

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi
 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi


 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

Redaksi Oleh : Desy Viani
Sumber Foto : NASA


BANDUNG, (PRFM) - Fenomena langka Super Blue Blood Moon pada 31 Januari 2018, dapat dijadikan alat ukur untuk mengetahui kualitas atmosfer bumi. Caranya dengan melihat kepekatan warna pada saat puncak gerhana.


Demikian disampaikan Dosen Astronom Institut Teknologi Bandung (ITB) sekaligus Staf Bosscha Bandung, Evan Irawan Akbar saat on air di PRFM, Minggu (28/1/2018).


"Ketika puncak gerhana, bulan akan berubah warna menjadi merah. Tingkat warna merah ini akan mengindikasikan seberapa bagus kualitas udara dan atmosfer kita," paparnya.


Lebih lanjut Evan menjelaskan, jika warna merah tersebut lebih cerah berarti kondisi udara dan atmosfernya baik. Sementara jika warna merahnya lebih pekat atau gelap, artinya kualitas udara dan atmosfernya buruk.


"Kalau cerah berarti atmosfer baik, artinya debu dan aerosolnya sedikit, tapi kalau gelap berarti debu dan aerosolnya banyak," tambah Evan.


Ia menuturkan, warna merah pada gerhana bulan total muncul karena adanya cahaya matahari yang melewati atmosfer bumi.


"Saat gerhana, bulan terhalangi bayangan bumi. Sedikit cahaya matahari ini dibiaskan oleh atmosfer bumi ke arah bulan, sehingga bulan tampak berwarna merah," tuturnya.



 

BERITA LAINNYA



 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

DPRD Dukung Seluruh Wilayah Jabar Terkoneksi Tol
Sabtu 15 Desember 2018
Jawa Barat


 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

Uu Harap Pemuda Peduli Bencana Jadi Perekat Bangsa
Sabtu 15 Desember 2018
Jawa Barat


 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

Bandung Tiru Kota Semarang Soal Pencegahan HIV/AIDS
Sabtu 15 Desember 2018
Kota Bandung


 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi

 

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi  TWITER @prfmnews





 

BERITA PILIHAN

 

 Super Blue Blood Moon Bisa Jadi Alat Ukur Kualitas Atmosfer Bumi