E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online  




Minggu 17 Desember 2017

01:43 WIB

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online
@prfmnews

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online
PRFMNewsChannel

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online
Jumat 10 Februari 2017, 19:18 WIB
e-KTP

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online
E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online




E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

Redaksi Oleh : Rizky Perdana
Foto Oleh : Istimewa

BANDUNG, (PRFM) - Direktur Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Kemendagri, Zudan Arif Fakrulloh menduga, temuan sejumlah e-KTP palsu dan NPWP dari Kamboja dimanfaatkan untuk judi online bukan penggandaan suara saat Pilkada serentak nanti.

"Kita sudah koordinasi dengan Bea Cukai, ada orang yang mengirim barang cetakan, itu semua datanya palsu. Dugaannya itu untuk judi online bukan Pilkada," ujar Zudan kepada Radio PRFM, Jumat (10/2/2017).

Ia berpendapat, kejadian ini hanya kebetulan saja berdekatan dengan pelaksanaan Pilkada serentak 2017 yang mengakibatkan isu tersebut menyebar cepat.

Selain itu, Zudan menegaskan penemuan barang cetakan tersebut bukan berjumlah ratusan seperti ramai dikabarkan sebelumnya, tapi hanya puluhan lembar saja yakni 36 e-KTP, 32 NPWP, satu Buku Tabungan dan Kartu ATM.

Seperti diketahui, Bea Cukai menemukan puluhan lembar e-KTP, Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) palsu, Buku Tabungan, serta Kartu ATM di Bandara Soekarno Hatta pada 3 Februari 2017 lalu. Didalam paket tersebut manifestnya tertulis ID Card yang dikirim dari Kamboja melalui perusahaan jasa pengiriman barang.

 



E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

 

BERITA TERKAIT


E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online
 

BERITA PILIHAN


Tol Bocimi Rampung Maret 2018

Sabtu 16 Desember 2017

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

 

BERITA LAINNYA

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

Jokowi Nilai Masyarakat Sudah Cerdas Tanggapi Gempa
Sabtu 16 Desember 2017


Presiden Jokowi Pantau Terus Penanganan Gempa
Sabtu 16 Desember 2017 E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online Wujudkan Swasembada Protein Hewani, Pemda Diminta Lakukan Kerjasama
Sabtu 16 Desember 2017 E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online Sempat Tertutup Longsor, Jalan Penghubung Subang-Purwakarta Kembali Normal
Sabtu 16 Desember 2017 E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online Sempat Tertutup Longsor, Jalan Penghubung Subang-Purwakarta Kembali Normal
Sabtu 16 Desember 2017 E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online BNPB: Korban Gempa Bumi Jadi Tiga Orang
Sabtu 16 Desember 2017 E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online Genjot Daya Saing, Kemenperin Fasilitasi Standar Kemasan dan Merek IKM
Sabtu 16 Desember 2017 E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

 

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online
Jumat 10 Februari 2017, 19:18 WIB
e-KTP

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online
E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online


E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

Redaksi Oleh : Rizky Perdana
Sumber Foto : Istimewa


BANDUNG, (PRFM) - Direktur Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Kemendagri, Zudan Arif Fakrulloh menduga, temuan sejumlah e-KTP palsu dan NPWP dari Kamboja dimanfaatkan untuk judi online bukan penggandaan suara saat Pilkada serentak nanti.

"Kita sudah koordinasi dengan Bea Cukai, ada orang yang mengirim barang cetakan, itu semua datanya palsu. Dugaannya itu untuk judi online bukan Pilkada," ujar Zudan kepada Radio PRFM, Jumat (10/2/2017).

Ia berpendapat, kejadian ini hanya kebetulan saja berdekatan dengan pelaksanaan Pilkada serentak 2017 yang mengakibatkan isu tersebut menyebar cepat.

Selain itu, Zudan menegaskan penemuan barang cetakan tersebut bukan berjumlah ratusan seperti ramai dikabarkan sebelumnya, tapi hanya puluhan lembar saja yakni 36 e-KTP, 32 NPWP, satu Buku Tabungan dan Kartu ATM.

Seperti diketahui, Bea Cukai menemukan puluhan lembar e-KTP, Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) palsu, Buku Tabungan, serta Kartu ATM di Bandara Soekarno Hatta pada 3 Februari 2017 lalu. Didalam paket tersebut manifestnya tertulis ID Card yang dikirim dari Kamboja melalui perusahaan jasa pengiriman barang.

 



 

BERITA LAINNYA



E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online

 

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online  TWITER @prfmnews





 

BERITA PILIHAN

 

E-KTP Palsu dari Kamboja Diduga Untuk Judi Online