Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra  




Selasa 21 Agustus 2018

13:07 WIB

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra
@prfmnews

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra
PRFMNewsChannel

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra
Sabtu 14 Juli 2018, 09:55 WIB

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra
Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra




Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Redaksi Oleh : Vina Elvira - Job Training PRFM
Foto Oleh : Istimewa

BANDUNG, (PRFM) - Hubungan antara politik dan sepak bola di Indonesia semakin mesra. Terutama saat perhelatan Pilkada Serentak 2018 beberapa waktu lalu. 


Ada beberapa petinggi sepak bola yang mencoba peruntungannya di dunia politik, seperti Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi, dan Presiden Klub Sriwijaya FC Dodi Reza Alex Noerdin.


Menurut Koordinator Save Our Soccer, Akmal Marhali, hubungan sepak bola dan politik di Indonesia sudah nampak sejak 2003 silam. Hubungan sepak bola dan politik semakin erat karena dianggap alat paling efektif dalam menarik simpati masyarakat.


“Mulai 2003-2010 sepak bola kita sebagai alat paling efektif buat kegiatan politik di sebuah daerah. Bahkan sejak 2003 juaranya itu secara tidak langsung kalau kita runut selalu daerah-daerah yang mau Pilkada, yang mengurus bola itu yang menang,” ujar Akmal saat on air di Radio PRFM 107.5 News Channel, Sabtu (14/7/2018).


Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Artinya, lanjut Akmal, sepak bola memang merupakan alat politik yang cukup efektif. Sehingga, sampai saat ini hal serupa masih terus berulang. 

“Terjun ke politik itu akan melibatkan materi yang banyak, dukungan suporter merupakan  suara yang patut diperhitungkan. Ketika seorang petinggi sebuah klub sepak bola terjun ke dalam dunia politik, tentu dukungan suporter klub tersebut akan berpengaruh,” jelasnya.

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

 

BERITA TERKAIT


Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra
 

BERITA PILIHAN


Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

 

BERITA LAINNYA

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Raih Perak, Sri Wahyuni Menangis dan Minta Maaf
Selasa 21 Agustus 2018


Antrean Online Permohonan Paspor Dibuka Kembali 26 Agustus 2018
Selasa 21 Agustus 2018 Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra Venue Bekas Olimpiade di Beijing Jadi Tempat yang Menakutkan
Selasa 21 Agustus 2018 Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra Demokrat Optimis Jadi Partai Pemilu 2019
Selasa 21 Agustus 2018 Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra Juara Grup A, Timnas Indonesia Jumpa Uni Emirat Arab di 16 Besar
Selasa 21 Agustus 2018 Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra Perempuan Inggris yang Jatuh dari Kapal Pesiar Berhasil Diselamatkan
Senin 20 Agustus 2018 Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra Ombak Sampah Menghantam Pantai Manila
Senin 20 Agustus 2018 Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

 

 

BERITA TERKAIT

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra
Sabtu 14 Juli 2018, 09:55 WIB

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra
Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra


Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Redaksi Oleh : Vina Elvira - Job Training PRFM
Sumber Foto : Istimewa


BANDUNG, (PRFM) - Hubungan antara politik dan sepak bola di Indonesia semakin mesra. Terutama saat perhelatan Pilkada Serentak 2018 beberapa waktu lalu. 


Ada beberapa petinggi sepak bola yang mencoba peruntungannya di dunia politik, seperti Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi, dan Presiden Klub Sriwijaya FC Dodi Reza Alex Noerdin.


Menurut Koordinator Save Our Soccer, Akmal Marhali, hubungan sepak bola dan politik di Indonesia sudah nampak sejak 2003 silam. Hubungan sepak bola dan politik semakin erat karena dianggap alat paling efektif dalam menarik simpati masyarakat.


“Mulai 2003-2010 sepak bola kita sebagai alat paling efektif buat kegiatan politik di sebuah daerah. Bahkan sejak 2003 juaranya itu secara tidak langsung kalau kita runut selalu daerah-daerah yang mau Pilkada, yang mengurus bola itu yang menang,” ujar Akmal saat on air di Radio PRFM 107.5 News Channel, Sabtu (14/7/2018).


Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Artinya, lanjut Akmal, sepak bola memang merupakan alat politik yang cukup efektif. Sehingga, sampai saat ini hal serupa masih terus berulang. 

“Terjun ke politik itu akan melibatkan materi yang banyak, dukungan suporter merupakan  suara yang patut diperhitungkan. Ketika seorang petinggi sebuah klub sepak bola terjun ke dalam dunia politik, tentu dukungan suporter klub tersebut akan berpengaruh,” jelasnya.


 

BERITA LAINNYA



Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Raih Perak, Sri Wahyuni Menangis dan Minta Maaf
Selasa 21 Agustus 2018
Asian Games 2018


Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Demokrat Optimis Jadi Partai Pemilu 2019
Selasa 21 Agustus 2018
Pileg 2019


Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra

 

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra  TWITER @prfmnews





 

BERITA PILIHAN

 

Hubungan Politik dan Sepakbola di Indonesia Kian Mesra