Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang  




Senin 21 Agustus 2017

19:13 WIB

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang
@prfmnews

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang
PRFMNewsChannel

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang
Jumat 17 Februari 2017, 18:47 WIB

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang
Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang




Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Redaksi Oleh : Rizky Perdana
Foto Oleh : Pikiran Rakyat

BANDUNG, (PRFM) - Kepala Dinas Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Kota Bandung, Tono Rusdiantono mengatakan, tim Unit Sosial Respon (USR) yang saat ini berjumlah 20 orang dirasa masih kurang efektif untuk menangani para Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) di jalanan.

"Idealnya petugas USR itu harusnya 100 orang dibagi perkecamatan 5 orang, nanti kurangnya ditambah dari Dinsos," ucap Tono saat on air di 107,5 PRFM, Jumat (17/2/2017).

Perlunya penambahan petugas ini karena pihaknya sering menerima laporan terkait banyaknya para PMKS seperti pengamen dan pengemis yang kerap meresahkan masyarakat. Tono menyebut ada 15 titik rawan PMKS di Kota Bandung.

"Banyak laporan dari masyarakat yang merasa terganggu oleh mereka, oleh karena itu kita membagi kedalam tiga tim, mereka (USR) bekerja 24 jam untuk sigap menangani PMKS di jalanan Kota Bandung," tuturnya.

Selain itu, menurutnya untuk mengurangi PMKS juga perlu adanya penegasan peraturan daerah yang mendenda masyarakat jika terbukti memberi sejumlah uang kepada mereka.

"Selama ini mereka terus ada di jalanan karena diberi uang, jadi kita akan tegaskan sanksi bagi masyrakat yang terbukti memberi mereka uang, kita akan tempat petugas untuk memantau, untuk besaran sanksinya akan kita koordinasikan dulu dengan dewan," tandasnya.



Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

 

BERITA TERKAIT


Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang
 

BERITA PILIHAN


Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

 

BERITA LAINNYA

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Laga Kontra Persegres Jadi Panggung Pembuktian Ezechiel
Minggu 20 Agustus 2017


Laga Kontra Persegres Jadi Panggung Pembuktian Ezechiel
Minggu 20 Agustus 2017 Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang Bertemu TKI Hongkong, Dedi Mulyadi Sampaikan Kuliah Umum Kebangsaan
Sabtu 19 Agustus 2017 Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang Ini Kesan Dedi Mulyadi Terhadap Permainan Tradisional Egrang
Sabtu 19 Agustus 2017 Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang Ambil Tempat Berbeda, Festival Panji Demokrasi Purwakarta Berlangsung Semarak
Sabtu 19 Agustus 2017 Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang Ini Cara Pemkab Purwakarta Peringati HUT Ke-72 RI
Jumat 18 Agustus 2017 Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang Pasca Operasi Cedera, Sergio Fokus Jalani Terapi
Jumat 18 Agustus 2017 Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

 

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang
Jumat 17 Februari 2017, 18:47 WIB

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang
Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang


Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Redaksi Oleh : Rizky Perdana
Sumber Foto : Pikiran Rakyat


BANDUNG, (PRFM) - Kepala Dinas Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Kota Bandung, Tono Rusdiantono mengatakan, tim Unit Sosial Respon (USR) yang saat ini berjumlah 20 orang dirasa masih kurang efektif untuk menangani para Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) di jalanan.

"Idealnya petugas USR itu harusnya 100 orang dibagi perkecamatan 5 orang, nanti kurangnya ditambah dari Dinsos," ucap Tono saat on air di 107,5 PRFM, Jumat (17/2/2017).

Perlunya penambahan petugas ini karena pihaknya sering menerima laporan terkait banyaknya para PMKS seperti pengamen dan pengemis yang kerap meresahkan masyarakat. Tono menyebut ada 15 titik rawan PMKS di Kota Bandung.

"Banyak laporan dari masyarakat yang merasa terganggu oleh mereka, oleh karena itu kita membagi kedalam tiga tim, mereka (USR) bekerja 24 jam untuk sigap menangani PMKS di jalanan Kota Bandung," tuturnya.

Selain itu, menurutnya untuk mengurangi PMKS juga perlu adanya penegasan peraturan daerah yang mendenda masyarakat jika terbukti memberi sejumlah uang kepada mereka.

"Selama ini mereka terus ada di jalanan karena diberi uang, jadi kita akan tegaskan sanksi bagi masyrakat yang terbukti memberi mereka uang, kita akan tempat petugas untuk memantau, untuk besaran sanksinya akan kita koordinasikan dulu dengan dewan," tandasnya.



 

BERITA LAINNYA



Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Ini Kesan Dedi Mulyadi Terhadap Permainan Tradisional Egrang
Sabtu 19 Agustus 2017
Purwakarta Istimewa


Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Ini Cara Pemkab Purwakarta Peringati HUT Ke-72 RI
Jumat 18 Agustus 2017
Purwakarta Istimewa


Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang

 

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang  TWITER @prfmnews





 

BERITA PILIHAN

 

Jumlah Petugas Penanganan Pengemis di Kota Bandung Masih Kurang