Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur  




Minggu 26 Januari 2020

15:57 WIB

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur
@prfmnews

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur
PRFMNewsChannel

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur
Selasa 09 Januari 2018, 12:02 WIB

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur
Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur




Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Redaksi Oleh : Shofie Karimanisa
Foto Oleh : Istimewa

BANDUNG, (PRFM) - Siapa yang tidak mengenal keong sawah atau tutut sebagai makanan tradisional yang lagi hits di Bandung. Makanan ini memiliki rasa yang gurih, pedas, kenyal dan punya sensasi uniknya tersendiri. 


Tidak sulit mendapatkannya yang sudah jadi di kedai pinggir jalan, tapi kenapa gak coba bikin sendiri di rumah? Caranya mudah, dan dijamin akan sesuai selera lidah kita.


Berikut ini resep dan langkah yang bisa dilakukan untuk menghilangkan bau lumpur yang biasanya masih menempel di tutut selama proses memasaknya.


Bahan:

• Tutut (keong sawah) 1 kg

• Bawang merah 7 siung

• Bawang putih 4 siung

•Lengkuas seruas jari manis

• Jahe 1 cm

• Daun salam 5 lembar

• Serai 2 buah

• Kunyit 2 buah sebesar jari kelingking

• Cabai sesuai selera

• Gula, garam, penyedap secukupnya

• minyak

• Air beras


Langkah Pembuatan :


1. Tutut biasanya mudah ditemukan di pasar tradisional, mintalah pada penjualnya untuk membersihkan bagian belakang tutut. Setelah itu cuci dengan air bersih sampai terasa lebih kesat.


2. Selanjutnya siapkan beras sebanyak yang biasa dimasak untuk keperluan sehari hari, lalu cucilah. Airnya cuciannya yang pertama tampung di dalam wadah yang berisi tutut. Diamkan semalam penuh. Berasnya bisa lanjut dimasak seperti biasa, buat dimakan bareng tutut juga enak.


3. Setelah didiamkan semalaman, buang air rendamannya kemudian siapkan bumbu tumis diantaranya bawang merah, bawang putih, lengkuas, jahe, kunyit, dan cabai dihaluskan.


4. Panaskan wajan dengan minyak sekitar satu sinduk sayur. Setelah panas tumis bumbu tumis sampai harum, lalu masukan tutut, daun salam dan serai dengan air sebanyak 500ml.


5. Aduk sampai merata lalu tutup wajan. Diamkan sampai sekitar 20 menit lalu masukan garam gula dan penyedap sesuai selera aduk kembali.


6. Tutut siap dihidangkan.










 

BERITA TERKAIT


Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur
 

BERITA PILIHAN


Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

 

BERITA LAINNYA

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

PSSI Sahkan Perubahan Nama Blitar Bandung United Jadi Bandung United
Minggu 26 Januari 2020


Ini Tanggapan FAGI Soal Penghapusan Guru Honorer
Minggu 26 Januari 2020 Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur Melaka United Akan Tanding Lawan Persib, Ini Jadwalnya
Minggu 26 Januari 2020 Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur Hingga Minggu Siang, Dayeuhkolot Masih Tergenang Banjir
Minggu 26 Januari 2020 Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur Supardi Resmi Perpanjang Kontrak Bersama Persib
Minggu 26 Januari 2020 Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur Curah Hujan di Bandung Raya Masih Tinggi Hingga Maret
Minggu 26 Januari 2020 Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur Hari Ini Waspada Hujan Lebat Terjadi di Bandung Utara dan Selatan
Minggu 26 Januari 2020 Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

 

 

BERITA TERKAIT

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur
Selasa 09 Januari 2018, 12:02 WIB

Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur
Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur


Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Redaksi Oleh : Shofie Karimanisa
Sumber Foto : Istimewa


BANDUNG, (PRFM) - Siapa yang tidak mengenal keong sawah atau tutut sebagai makanan tradisional yang lagi hits di Bandung. Makanan ini memiliki rasa yang gurih, pedas, kenyal dan punya sensasi uniknya tersendiri. 


Tidak sulit mendapatkannya yang sudah jadi di kedai pinggir jalan, tapi kenapa gak coba bikin sendiri di rumah? Caranya mudah, dan dijamin akan sesuai selera lidah kita.


Berikut ini resep dan langkah yang bisa dilakukan untuk menghilangkan bau lumpur yang biasanya masih menempel di tutut selama proses memasaknya.


Bahan:

• Tutut (keong sawah) 1 kg

• Bawang merah 7 siung

• Bawang putih 4 siung

•Lengkuas seruas jari manis

• Jahe 1 cm

• Daun salam 5 lembar

• Serai 2 buah

• Kunyit 2 buah sebesar jari kelingking

• Cabai sesuai selera

• Gula, garam, penyedap secukupnya

• minyak

• Air beras


Langkah Pembuatan :


1. Tutut biasanya mudah ditemukan di pasar tradisional, mintalah pada penjualnya untuk membersihkan bagian belakang tutut. Setelah itu cuci dengan air bersih sampai terasa lebih kesat.


2. Selanjutnya siapkan beras sebanyak yang biasa dimasak untuk keperluan sehari hari, lalu cucilah. Airnya cuciannya yang pertama tampung di dalam wadah yang berisi tutut. Diamkan semalam penuh. Berasnya bisa lanjut dimasak seperti biasa, buat dimakan bareng tutut juga enak.


3. Setelah didiamkan semalaman, buang air rendamannya kemudian siapkan bumbu tumis diantaranya bawang merah, bawang putih, lengkuas, jahe, kunyit, dan cabai dihaluskan.


4. Panaskan wajan dengan minyak sekitar satu sinduk sayur. Setelah panas tumis bumbu tumis sampai harum, lalu masukan tutut, daun salam dan serai dengan air sebanyak 500ml.


5. Aduk sampai merata lalu tutup wajan. Diamkan sampai sekitar 20 menit lalu masukan garam gula dan penyedap sesuai selera aduk kembali.


6. Tutut siap dihidangkan.






 

BERITA LAINNYA



Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

PSSI Sahkan Perubahan Nama Blitar Bandung United Jadi Bandung United
Minggu 26 Januari 2020
Berita 26 Januari 2020


Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Ini Tanggapan FAGI Soal Penghapusan Guru Honorer
Minggu 26 Januari 2020
Penghapusan Tenaga Honorer


Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Melaka United Akan Tanding Lawan Persib, Ini Jadwalnya
Minggu 26 Januari 2020
Melaka United vs Persib Bandung


Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Hingga Minggu Siang, Dayeuhkolot Masih Tergenang Banjir
Minggu 26 Januari 2020
Berita 26 Januari 2020


Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Supardi Resmi Perpanjang Kontrak Bersama Persib
Minggu 26 Januari 2020
PERSIB 2020


Resep Tutut Enak Tanpa Bau Lumpur

Curah Hujan di Bandung Raya Masih Tinggi Hingga Maret
Minggu 26 Januari 2020
Berita 26 Januari 2020