Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan  




Kamis 30 Maret 2017

05:54 WIB

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan
@prfmnews

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan
PRFMNewsChannel

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan
Rabu 11 Januari 2017, 17:02 WIB

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan
Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan




Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

Redaksi Oleh : Hera Erawan
Foto Oleh : Istimewa

BANDUNG, (PRFM) – Terkait penanganan orang-orang yang dituduh melakukan makar, Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon menilai aparat kepolisian telah melakukan abuse of power (penyalahgunaan kekuasaan). Indikatornya, kata Fadli, ada banyak perbedaan penanganan kepolisian dalam proses pemeriksaan kasus makar dengan penistaan agama.

"Kami menerima pengaduan serupa dari putri kandung Proklamator RI, Rachmawati Soekarnoputeri, dan kuasa hukum Sri Bintang Pamungkas, terkait penanganan pemeriksaan tertuduh makar dengan cara interogasi sebagai abuse of power," ujar Fadli  saat menerima audiensi  Gerakan Nasional Pembela Fatwa (GNPF) Majelis Ulama Indonesia (MUI) di Gedung  DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (11/1/2017).

Menurut Fadli,  carut-marut situasi kehidupan berbangsa bernegara dewasa ini tercoreng dengan adanya agenda terselubung asing untuk menghancurkan Negara kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Senada dengan Fadli,  Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah yang mendampingi Fadli bersama Ketua Pansus RUU Terorisme Muhammad Syafii, mengungkapkan kebingungannya dengan aparat kepolisian yang menerapkan pasal-pasal makar yang sudah tidak ada.

"Saya khawatir tindakan kepolisian menakut-nakuti rakyat justru memunculkan perlawanan yang sesungguhnya, dan saya yakin Presiden Joko Widodo tidak menginginkan hal itu saat saya bertemu beliau," ujarnya, sebagaimana ditulis dalam rilis DPR RI.
 



Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

 

BERITA TERKAIT


C-Generation, Gaul Gak Musti Amburadul

Selasa 06 September 2016

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan
Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan
 

BERITA PILIHAN


Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

 

BERITA LAINNYA

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

Resmi! Cole Bergabung dengan Persib Bandung
Rabu 29 Maret 2017


Dishub : Pengamen Masuk Kedalam Bus TMB Harus Ditindak
Rabu 29 Maret 2017 Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan Pembebasan Lahan, Kendala Pembangunan Geotheatre Citatah
Rabu 29 Maret 2017 Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan Terjebak Kontrak Tempat Spa, Gadis Ini Minta Tolong Dedi Mulyadi
Rabu 29 Maret 2017 Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan Essien Tak Sabar Ingin Rasakan Atmosfer Sepak Bola Indonesia
Selasa 28 Maret 2017 Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan Essien Tak Sabar Ingin Rasakan Atmosfer Sepak Bola Indonesia
Selasa 28 Maret 2017 Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan Pasca Duel El Clasico, Ini Tanggapan Ketua Umum PSSI
Senin 27 Maret 2017 Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

 

 

BERITA TERKAIT

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan
Rabu 11 Januari 2017, 17:02 WIB

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan
Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan


Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

Redaksi Oleh : Hera Erawan
Sumber Foto : Istimewa


BANDUNG, (PRFM) – Terkait penanganan orang-orang yang dituduh melakukan makar, Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon menilai aparat kepolisian telah melakukan abuse of power (penyalahgunaan kekuasaan). Indikatornya, kata Fadli, ada banyak perbedaan penanganan kepolisian dalam proses pemeriksaan kasus makar dengan penistaan agama.

"Kami menerima pengaduan serupa dari putri kandung Proklamator RI, Rachmawati Soekarnoputeri, dan kuasa hukum Sri Bintang Pamungkas, terkait penanganan pemeriksaan tertuduh makar dengan cara interogasi sebagai abuse of power," ujar Fadli  saat menerima audiensi  Gerakan Nasional Pembela Fatwa (GNPF) Majelis Ulama Indonesia (MUI) di Gedung  DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (11/1/2017).

Menurut Fadli,  carut-marut situasi kehidupan berbangsa bernegara dewasa ini tercoreng dengan adanya agenda terselubung asing untuk menghancurkan Negara kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Senada dengan Fadli,  Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah yang mendampingi Fadli bersama Ketua Pansus RUU Terorisme Muhammad Syafii, mengungkapkan kebingungannya dengan aparat kepolisian yang menerapkan pasal-pasal makar yang sudah tidak ada.

"Saya khawatir tindakan kepolisian menakut-nakuti rakyat justru memunculkan perlawanan yang sesungguhnya, dan saya yakin Presiden Joko Widodo tidak menginginkan hal itu saat saya bertemu beliau," ujarnya, sebagaimana ditulis dalam rilis DPR RI.
 



 

BERITA LAINNYA



Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan

 

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan  TWITER @prfmnews





 

BERITA PILIHAN

 

Soal Dugaan Makar, DPR Nilai Kepolisian Salah Gunakan Kekuasaan